Skip navigation

Tepat tanggal 14 Maret 2009, sekitar pukul sebelas kurang, kami (Aku dan Nunung) berangkat dari kostan, Halte Busway Buncit Indah (koridor 6) menuju Ke Halte Busway Pasar Baru Timur (koridor 5). Aku cuma bawa tas kecil yang isinya tempat hape sedangkan Nunung cuma bawa hape dan duit. Kurang lebih satu jam berlalu,, setelah 2 kali transit jalur busway akhirnya kami tiba di Halte Pasar Baru Timur. Kami putuskan untuk jalan kaki menuju kostan Nunung di Jalan Angkasa, ternyata jauh juga yahhh…

Sampe juga kami di depan gang menuju kostan. Sudah jam setengah 1 siang, laper, kayaknya harus makan dulu. Masalahnya ternyata Nunung ga’ pernah beli makan pagi dan malam di dekat kostannya selama sebulan ini, hebat sekali sodara-sodara, apa ga’ laper yah…? Perut udah ga’ bisa kompromi, sepanjang jalan kami selusuri,, RM Medan, …, Soto Medan,, loh kok Medan semua yah?Apa kami dah nyampe Medan bukan di Jakarta? Ga’ ada nasi padang gitu, apa warteg, atau tukang bakso.. Yah, masuklah kami ke tempat makan yang tulisannya Soto Medan tersebut. Ruangannya tertutup,, meja-meja putih dengan empat kursi tersusun di dalemnya, banyak yang lagi makan.. Seorang ibu berdiri di deket meja, satu orang standby di dekat pintu siap membukakan pintu bagi yang masuk atau keluar, dua orang sedang berdiri di dekat kuah soto dan makanan lainnya dan menanyakan apa yang ingin kami pesan. Dua soto ayam telah kami pesan. Datanglah dua piring nasi, dua mangkok soto, dua piring kecil sambel, dan dua perkedel kentang dan beberapa irisan jeruk nipis. Makan dengan lahap,, sempet mikir juga,, mahal kayaknya,, 15 ribu kali yah,, yasud,, perkedelnya juga dimakan,, Sebenernya, tempat ini biasa aja,,Tiba-tiba Nunung menyadari sesuatu,

“Mel, liat deh yang makan?”

Ngeliat sekeliling,, Yup,, yang makan Chinese semua,, Jangan-jangan,, jangaaaaaaaaaaannn

“Ga’ Nung, liat tuh, ayam, daging, paru, usus, ga’ ada daging !@#$ kok.., lagian yag jualan tampangnya Islam gitu,, hehehe”…

Belum selesai makan,, Nunung menyadari sesuatu lagi,,

“Mel, kunci kostannya ga’ dibawa… Gimana dunk??”

Hahahahahahahahaha,, pengen ketawa,, apa nangis yah,,

“Yaudah,, ntar minta kunci serep aja ama ibu kostnya,, masa ga’ ada c?”

“Kayaknya ga’ ada deh cadangannya,, “, Nunung say..

“Yaudah Nung,, tinggal balik lagi,, anggap aja tadi simulasi menuju BMG dari kostan,, hehehe”

Pas mau bayar,, agak kaget juga,,

Soto Ayam : 2 @ Rp. 15.000 = Rp.30.000

Nasi : 2 @ Rp. 4.000 = Rp. 8.000

Perkedel : 2 @ Rp. 2.000 = Rp. 4.000

Total = Rp.42.000

Duit Rp 50.000 di tempat hape tinggal Rp.8000,, hahahaha,, mahal banget,, semangkuk Soto Medan itu.. Tau gitu tadi makan nasi sama perkedelnya aja,, cuma Rp. 6000.

“Nung, kalo kuncinya ga’ ada n kita balik lagi kesini gpp, asal jangan nyampe sini beli Soto Medan lagi sama jangan jalan lagi dari halte”

Sesampe di kostan Nunung,, memang ga’ ada kunci serep…

Hohoho,, tadinya mau bawa CPU, monitor, speaker, setrikaan, dan barang-barang lainnya,, sia-sia,, kami harus balik lagi ke Buncit Indah buat ngambil kunci,, satu barang yang kami bawa, Rinso, deterjennya Nunung yang ada di kamar mandi,, Jauh-jauh kesana cuma bawa Rinso doang,, Hahahaha…

Jam 1 siang,, balik lagi menuju Buncit Indah, tadinya jalan ke halte terdekat, sekarang kami naik metromini 10, Senen-Sunter tulisan di depannya, lumayanlah ga’ capek lagi…

Jam setengah 3 sore nyampe lagi di buncit indah,, ngambil kunci,, dan mau jalan lagi ke Jakpus,, tapi istirahat dulu lah,, ntar jam 4 baru berangkat,, Bobo dulu…

Jam 4 lewat 25 menit, kami baru berangkat lagi dari Halte Buncit Indah menuju Halte Pasar Baru Timur. Tapi, kami mau simulasi naik metromini 10 dengan turun di Senen. Nanya sana-sini, akhirnya ketemu tuh metromini,, lets go…

Akhirnya sampe juga di kostan Nunung,, buka kunci pintu terus packing. Masukin seperangkat PC dan teman-temannya… Aku akan membaca CPU dan Speaker, sedangkan Nunung, subhanallah, bener-bener super dehhh,, membawa monitor dan sebuah tas.. tau sendiri kan beratnya monitor tuh kayak apa,, Jam setengah tujuh malam meninggalkan kostan Nunung,, naik bajaj, naik tangga buat ke halte,, transit 2 kali,, diliat2in orang-orang lagi, ada yang ngebantuin juga,, jam 8 lewat 10 nyampe di kostan tercinta,, Capekkkk

Waktu di busway sambil bawa barang-barang yang banyak,,,

  • Ga’ dibolehin masuk ke bus karena dah penuh sama petugasnya sampe 2 kali di halte yang sama..
  • Diliat-liatin sama orang-orang,, neh orang mau ngapain bawa-bawa PC segala
  • Dibantuin bawa monitor,, waktu transit di Matraman
  • Da cowok cakep di dalam busway waktu dari Matraman ke Halimun, hehehe
  • Dibilang-bilangin sama petugas busway,, “eh itu speaker aktif 200 ribu yah beli di Roxy”
  • Dibantuin ngeluarin monitor dari bus oleh orang yang ngomong pake bahasa Inggris
  • Bisa duduk dengan nyaman dari Halimun ke Buncit Indah

Capek,, capek,, capek deh…

Waktunya istirahat,, udah jam 12.17 AM, Sunday, March 15, 2009… (Waktu penulisan)

Iklan

2 Comments

  1. btw,, mang ada yah mbak jam 12.17 am?? jiahaha… 🙂

  2. ada di laptopku,,,
    coba cek deh malem2,, eh pagi2 maksudnya


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: