Skip navigation

Hari ini, dimulai dengan bangun jam 4 pagi, langsung mandi karena mau langsung ke Jakarta dari Bogor. Setelah sholat subuh, kupastikan ga’ ada yang ketinggalan, langsung berangkat dari kostan tercinta…

Setelah di dalam angkot kampus dalam sekitar jam 5, kepikiran sesuatu, yup, charger hape. Omg, cek di bagian luar tas, ga’ ada… Gawat, harus balik lagi, daripada udah nyampe di Jakarta balik lagi mending sekarang aja balik lagi. Telp si Supi, ” Pi, tolong buka kamarku dunk, kuncinya di laci, tolong liatin ada cash-an ga’ di meja deket kasurnya Arie!”… Pagi-pagi udah nyuruh-nyuruh si Supi buat liat chargeran… Sesampai di pertigaan lampu merah,, masih jam 5.10 pagi, dapet sms dari Supi, katanya ga’ ada chargeran. Buka-buka tas lagi kok ga’ ada yah,, telp balik su Supi, “di Meja ada ga’?, di mejaku? deket kasur… chargeran HP”.. tetep ga’ ada,, “Liat lagi deh di bagian lainnya”.. Kata Supi

Bongkar-bongkar lagi,, eh ada di dalem tas satu tempat sama laptop,, hehehe,, jadi malu,, Perjalanan dilanjutkan kembali menuju stasiun,,

Sesampai di stasiun, niatnya mau naek KRL Ekonomi AC, karena kalo naek ekonomi pasti padet banget kayak minggu kemaren… Tapi sesampai disana, ngeliat banyak yang ngantri di KRL Ekonomi AC dan Pakuan, tiba-tiba jadi males naek ekonomi AC, mending naek ekonomi aja…

Masuk ketiga gerbong pertama, kukira itu tiga gerbong dari ekornya kereta api, ternyata ketiga gerbong paling awal. Karena berangkat sendiri, jadinya kusms mb Ning,, “Mb Ning, aku dah di KRL Ekonomi neh.Gerbong 3 dari pintu masuk”…

Ternyata mb Ning belum dateng,, duduklah aku sendiri di agak tengah dikerumuni orang-orang lainnya. Agak was-was juga gimana ntar turunnya, turun di Stasiun Pasar Minggu, pasti susah… Baru sampe Stasiun Cilebut aja ramenya udah kayak batang korek api di dalem tempatnya…

Tiba di Stasiun Tanjung Barat,,, mencoba bangkit dari tempat duduk tapi susah. Mandeg di tengah-tengah, ada yang nanyain, “turun dimana?”..”Pasar Minggu”, jawabku…

“Kayaknya susah deh neng, bisa turun paling di Manggarai”, kata bapak2 yang juga terjepit di dalam gerbong KRL…

Aku hanya senyum-senyum saja…

Ada beberapa bapak2 yang mencoba menolongku keluar dari himpitan ini…

“Satu-satu aja keluarnya,, tasnya taro di atas..”

Tas taro di atas,, wah berat,, gotong2 tas berisi laptop ke atas di tengah himpitan…

Pelan-pelan aku mulai menuju pintu keluar,, biasanya ke kanan tempat turunnya. Setelah kereta berhenti, dengan susah payah aku meuju pintu sebelah kanan…

Ups… Ternyata sebelah kiri tempat turunnya,, pengen pindah ke kiri tapi susah.. Setauku KRL berhenti cuma sebentar di stasiun ini…

Yup, kuputuskan, loncat aja..

“Mas, ini Stasiun Pasar Minggu kan?”

“Iya”, kata mas yang berdiri di pinggir pintu..

“Yaudah deh loncat aja”…

Loncat, yah, membawa tas dan memakai rok..

Huff,, aku loncat dari kereta, daripda kelewatan pikirku…

Ga’ tau kenapa, KRLnya berhenti cukup lama di stasiun ini…

Aku berjalan di samping kereta, setiap orang di dalam kereta memandangku dan sepertinya berbisik…

“Loncat dari kereta yah…””bla bla bla…”

Aku hanya menunduk sambil membuka hape dan meng-sms mb Ning…

hohoho…

Laen kali, mending naek KRL Ekonomi AC aja deh,,,

Iklan

8 Comments

  1. Makasih buat semua orang yang ngebantuku keluar dari KRL…
    Maaf buat yang kegencet2…

  2. Jadi, sedikit berbeda klo berangkat lebih pagi…
    2-3 Stasiun sebelum stasiun tujuan, mustinya langsung menuju mendektai pintu..dan ingat2..keluarnya pintu kiri atau pintu kanan..

    KRL cukup lama berhenti di stasiun pasar minggu ??..
    kyknya karena kereta Pakuan Ekspress mau lewat…harusnya nyantai aja pindah ke pintu kirinya..

  3. berdasarkan pengalaman,, KRL tu ga’ pernah berenti lama di stasiun pasar minggu…
    mau ke kiri,, udah sesak, malah kedorong karena ada yang masuk,,
    yasud,,, loncat ajaaaaaa… ah
    Pakuan dah berangkat dari pagi,,, ga’ mungkin karena pakuan mau lewat

  4. waw… “loncat dari kereta”

    don’t try it at home… 🙂

  5. ati2 mel…jangan loncat dari kereta…
    gak apa2 kelebihan asal selamet….

    take care fren…(huaaaalllllahhh….)

  6. wow….mba mel kereeen!!!
    he3…
    Meloncat itu lebih asik…

  7. malu euy,, sepanjang perjalanan banyak yang ngeliatin,, mana keretanya ga’ jalan2 lagi…
    laen kali ga’ loncat lagi deh kecuali mendesak… :p

  8. wuih… keren bgt loncat dari kereta!! kapan2 loncat dari pesawat ya.. belajar skydiving.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: