Skip navigation

Monthly Archives: Maret 2009

Langsung aja yah…

Senin, 23 Maret 2009

Minggu sore sebelumnya dapet sms yang isinya data udah dikirim, kerjain seperti biasa, besok siang udah jadi. So, karena lagi di kostan terpaksa pake hape buat modem, donlot data itu. Malemnya langsung dikerjain… Pagi2 udah jadi,, hore,, paginya bisa agak nyantai sebelum siang,, browsing dulu, ngelanjutin bikin SiPp (Sistem Informasi Propinsi) yang tinggal menu admin yang harus dibikin, lumayanlah, ada perkembangan… 😀

Siangnya, di kala pengen nyantai, ternyata kerjaan dilanjutin lagi,, seperti biasa bikin laporan survei,, buat Kota Tangerang,, bodohnya,, malah ngerjain untuk Kota Tangerang Selatan,, terpaksa,, diulang lagi sekitar jam 4 sore, padahal udah mau jadi,, Sekitar jam setengah 7 malem baru beres,, karena ujan,, pulang pun tertunda (hari itu ga’ bawa payung),, sekitar setengah 8 malem baru pulang ke kostan…

Selasa, 24 Maret 2009

Bikin laporan lagi,, sekarang untuk Dapil 3 Jateng…

Rabu, 25 Maret 2009

Ga’ ada kerjaan,, so ngenet mulu ampe sore,,, cuma coding alasan milih partai sama caleg,,,

Kamis,Jumat (26,27 Maret 2009)

Kamis libur nyepi,, jumat juga libur Harpitnas,, hohoho,, rencananya mau bikin laporan individu,, tapi sayangnya,, barusan dapet sms disuruh nyatuin semua pertanyaan dan ngelanjutin yang elektability caleg… Huhuuuhh… Padahal semalem begadang buat bikin menu admin n user manualnya…

Ahhh jadi ga’ seru deh liburannya,, hahahahaha…

Pesen aja buat semuanya,, beneran deh,, jangan mau ngerjain kerjaan kantor di rumah/kostan,,, Cukup sekarang aja deh pas PL,, ga’ mau mau lagi deh,,,

OK,, tetep SEMANGAT….


Iklan

Udah agak lupa sebenernya apa yang udah dikerjain selama seminggu kemaren…
Senin, 16 Maret 2009
Ngapain yah,, kalo ga’ salah, aku lagi pusing banget mikirin si database, gmn caranya biar ga’ usah coding manual data nama propinsi, nama kabupaten/kota, nama kecamatan, dan nama desa… Saking pusingnya, hari itu malah kebanyakan ngenetnya daripada mikir…

Selasa, 17 Maret 2009
Masih mikirin ‘how to‘… c database itu…
Sambil ngapain yah?? Kayaknya koding data di kuesioner deh *lupa*
Mmm sekalian ngolah data Sumut kayaknya,,

Rabu, 18 Maret 2009
Bikin frekuensi/deskriptif untuk semua pertanyaan yang ada di kuesioner..
Habis itu pusing lagi sama database…
Nyerah,, koding data secara manual… Laaaaaaammmmmaaaaa
Ampe malem2nya masih koding data secara manual, ngeganti nama sama angka buat id

Kamis, 19 Maret 2009
Hari itu,, c Dicky bikin sampling frame buat quick count seluruh Indonesia.. Aku masih pusing sama si database…
Ampe akhirnya dibantuin, dibuatin sintaks store procedure gitu…
Asiikk… Ga’ koding manual lagi…
Malemnya dicobain untuk data yg gede,, lama banget,, klo datanya dikit sih ga’ masalah,, akhirnya stress lagi,, mending tidur aja….

Jumat, 20 Maret 2009
Berusaha lagi ngurusin sintaks sql itu.. masih gagal.. pusing,, akhirnya ngenet seharian…
Malemnya,, udah berpikir agak jernih di kostan,, akhirnya otakku jalan juga,, permasalahan database selesai,, tinggal bikin interfacenya,, hehehe

Pengennya hari senin ini udah beres semua yg berhubungan sama sql,, tapi karena kemaren sore ada sms,, ada data yang harus diolah dan siang ini harus jadi,, so,, kerjaan lama tertunda lagi…

Btw, dah dua minggu ga’ balik ke Bogor,, tiba2 males ke Bogor,, kenapa ini?

Ada yang bikin pusing seminggu ini,, mungkin simple bagi sebagian orang,, tapi ga’ buatku…

Database,, mata kuliah yang kuambil sekitar 2 tahun lalu..

Bukan salah siapa-siapa kalau aku ga’ terlalu ngerti,, mungkin usahaku aja yang kurang keras…

ERDAda 4 entity alias tabel yang saling berhubungan, simpel memang kalau dilihat sepintas…

Apa yang jadi masalah?

Masalah yang sampe sekarang belum terpecahkan ialah masalah input data ke database yang sudah dibuat,,

Mungkin kalau inputnya manual semuanya ga’ masalah…

Yah kira-kira ada ribuan data seperti ini..

contoh dataCara gampangnya tapi butuh waktu lama dengan mengubah nama propinsi, nama kabupaten, nama kecamatan dengan id tertentu secara manual…

Adakah cara yang lebih simpel??? dengan hanya menggunakan sintaks sql? kita lihat saja nanti

Tepat tanggal 14 Maret 2009, sekitar pukul sebelas kurang, kami (Aku dan Nunung) berangkat dari kostan, Halte Busway Buncit Indah (koridor 6) menuju Ke Halte Busway Pasar Baru Timur (koridor 5). Aku cuma bawa tas kecil yang isinya tempat hape sedangkan Nunung cuma bawa hape dan duit. Kurang lebih satu jam berlalu,, setelah 2 kali transit jalur busway akhirnya kami tiba di Halte Pasar Baru Timur. Kami putuskan untuk jalan kaki menuju kostan Nunung di Jalan Angkasa, ternyata jauh juga yahhh…

Sampe juga kami di depan gang menuju kostan. Sudah jam setengah 1 siang, laper, kayaknya harus makan dulu. Masalahnya ternyata Nunung ga’ pernah beli makan pagi dan malam di dekat kostannya selama sebulan ini, hebat sekali sodara-sodara, apa ga’ laper yah…? Perut udah ga’ bisa kompromi, sepanjang jalan kami selusuri,, RM Medan, …, Soto Medan,, loh kok Medan semua yah?Apa kami dah nyampe Medan bukan di Jakarta? Ga’ ada nasi padang gitu, apa warteg, atau tukang bakso.. Yah, masuklah kami ke tempat makan yang tulisannya Soto Medan tersebut. Ruangannya tertutup,, meja-meja putih dengan empat kursi tersusun di dalemnya, banyak yang lagi makan.. Seorang ibu berdiri di deket meja, satu orang standby di dekat pintu siap membukakan pintu bagi yang masuk atau keluar, dua orang sedang berdiri di dekat kuah soto dan makanan lainnya dan menanyakan apa yang ingin kami pesan. Dua soto ayam telah kami pesan. Datanglah dua piring nasi, dua mangkok soto, dua piring kecil sambel, dan dua perkedel kentang dan beberapa irisan jeruk nipis. Makan dengan lahap,, sempet mikir juga,, mahal kayaknya,, 15 ribu kali yah,, yasud,, perkedelnya juga dimakan,, Sebenernya, tempat ini biasa aja,,Tiba-tiba Nunung menyadari sesuatu,

“Mel, liat deh yang makan?”

Ngeliat sekeliling,, Yup,, yang makan Chinese semua,, Jangan-jangan,, jangaaaaaaaaaaannn

“Ga’ Nung, liat tuh, ayam, daging, paru, usus, ga’ ada daging !@#$ kok.., lagian yag jualan tampangnya Islam gitu,, hehehe”…

Belum selesai makan,, Nunung menyadari sesuatu lagi,,

“Mel, kunci kostannya ga’ dibawa… Gimana dunk??”

Hahahahahahahahaha,, pengen ketawa,, apa nangis yah,,

Baca Lagi Yah…

Setelah liburan 3 hari yang cukup menyenangkan, jalan-jalan bareng temen-temen di Jakarta dan nonton film Kambing Jantan di Elos, hari-hari berlangsung dengan normal kembali. Yup, kembali lagi ke Jakarta…

Senin, 9 Maret 2009, Libur, Horeee

Berhubung selama libur Maulid Nabi Muhammad SAW, jadi hari senin masih di Bogor. Ngapain aja? Yah, apalagi kalo bukan makan, tidur, nonton…. Hehehe

Selasa, 10 Maret 2009, Santai, Kayak di Pantai Ga’ Yah?

Perjalanan menuju ke Jakarta dari Bogor mengalami sebuah insiden kecil. Ketika jam 5 pagi berangkat dari Balio, ga’ kerasa waktu menutup pagar kostan, jari telunjuk kiriku terjepit di pagar. Bener-bener ga’ kerasa kalau lagi kejepit, udah sakit banget baru kerasa. Dahsyat banget, kayak kena sentrum, kulitnya mengelupas..

Sesampe di tempat PL/kantor, ternyata kerjaan olah-mengolah data survei udah ga’ ada lagi. Ga’ ada kerjaan baru dari kakak pembimbing. Mengisi waktu dengan internet dan inisiatif mengerjakan web yang ditugaskan dari awal masuk. Sumpah deh, selama ini bener-bener ga’ ada waktu buat ngerjain database dan interfacenya itu…

Hari itu,, ada sesuatu yang membuatku keracunan sehingga malemnya saluran pernafasan jadi agak ga’ enak.

Rabu, 11 Maret 2009, Data Coding

Hari itu, aku melakukan coding data dari pertanyaan terbuka mengenai alasan. Selain itu dikasih kerjaan baru, ga’ baru juga sih sebenernya, apalagi klo bukan, copy n entry nama caleg (DPRD Dapil III Banten) masing-masing partai ke excel. Yah seengga’nya masih ada yang dikerjainlah…

Btw, hari itu, pilek batuk semakin parah..

Kamis, 12 Maret 2009, Caleg Oh Caleg

Pagi-pagi pas buka email, ada email dari salah satu penghuni tempat PL, yang suka ngasih kerjaan copy mengcopy nama caleg, ada data baru lagi, caleg DPR RI kayaknya, lupa euy, Dapil I Riau. Habis itu yah melanjutkan kisah php…

Jumat, 13 Maret 2009, PSU dan TPS

Hari itu, disuruh bikin PSU (Primary Sampling Unit) buat survei di daerah Jawa Barat dengan 1300 responden. Hore bikin PSU lagi, ada kerjaan lagi… Setelah bikin PSU, ngebantuin Dicky, ngentri jumlah TPS dalam dan luar negeri, nama daerah, serta jumlah pemilihnya. Yah lumayan lama ampe sore juga belum kelar. Jumlah TPS ini dipake buat ntar penentuan jumlah sampel buat quick count. Anehnya data dari KPU tersebut yang baru dikeluarkan tahun 2009 ini, ga’ update banget dah, nama kabupaten/kota baru di propinsi aja ga’ ada. Curiga mereka make data tahun 2005… Wah wah, gawat ini…

Sabtu, 14 Maret 2009, Libur Lagi

Sabtu ini ga’ balik ke Bogor, c Nunung mau pindah ke kostanku di Jaksel, sedihnya, hiks, hiks, hiks, hiks, hiks, hiks, Nadya jadi ga’ ngekost bareng lagi.. Nadya jadi PP lagi Bekasi-Deptan…

Sabtu ini, ngebantuin Nunung pindahan dari Jakpus ke Jaksel.. Kayaknya perlu postingan baru buat menceritakan hari itu…

Tambahan yang ga’ penting banget neh:

Pertama, doakan web yang saya bikin senin depan jadi (23 Maret 2009)

Kedua, ini masalah jari telunjuk kiri yang kejepit di pagar di hari Selasa. Sampe sekarang, jariku ini masih sakit, klo dipegang masih kayak kena sentrum. Sekarang aja ngetik ga’ pake jari telunjuk kiri. Kusebut dengan ‘jari mati’, kenapa yah? Karena ga’ sembuh-sembuh padahal udah lima hari. Mungkin pembuluh darahnya rusak,, Dan jari ini bener-bener mati kayaknya,, waktu motong kuku, Cuma jari telunjuk kiri yang kukunya ga’ panjang,,, Jariku cepatlah sembuh… Jadi takut neh,, So, doakan juga kesembuhan jari telunjuk kiriku yah…

Bukan rasa makanan, bukan juga rasa minuman, apalagi rasa ayam goreng yang lagi  gw makan, bukan kondisi gw saat PL atau kondisi kesehatan gw yang lagi batuk n ga’ sembuh-sembuh mpe sekarang…

Ini masalah perasaan,, bukan keenamkelima indera yang merasakan… Tapi perasaan di hati gw yang merasakan……

Gimana cara ngobatinnya yah? Bingung jadinya…….

Saaaaaaaaaaaaaangat bingung…

Any Solutions?

Flu alias pilek, penyakit saluran pernafasan yang menular. Kayaknya setiap orang pernah mengidap penyakit yang kayak gini. Apalagi saya, udah langganan kayaknya…

Apa sih penyebabnya??? Kalo saya sendiri sih karena kesalahan masa lampau… Hehehe… Waktu kecil,, saya itu bandel,, sering jajan di luar dan minum es yang dari air tanpa dimasak dahulu… Pertama-tama sih ga’ apa-apa, lama kelamaan jadi cepet terserang penyakit terutama pilek… Dari SD sampe SMP kayaknya,, sampe-sampe kekebalan tubuh berkurang jadinya kalau minum es aja tuh besoknya langsung muncul gejala pilek atau  batuk… Jadinya semenjak SMA, saya jarang banget yang namanya minum es, sensitif sama yang dingin-dingin….

Semenjak disini, karena cuaca dah beda sama di rumah, makanya berani minum es, tapi ga’ terlalu banyak… Ternyata ga’ minum es pun tetep gampang terkena pilek.. Penyebabnya antara lain karena daya tahan tubuh yang kurang akibat kurang makan atau begadang…

Udah seharian ini, saya terkena pilek lagi… Hiks… Kayaknya karena pas liburan 3 hari kemaren kebanyakan begadang dan kecapekan. Belum lagi kemaren keracunan asep rokok gitu di tempat PL… Wuahahaha menyebalkan…

Pesan buat semuanya…

Jaga kesehatan…

Jangan lupa makan

Jangan begadang klo ga’ penting

Banyak-banyak minum air putih

Ok.. tetep sehat dan semangat

Tiga minggu dah berlalu, kegiatan praktik lapang semakin seru. Biar ga’ lupa apa aja yang telah dilakukan selama praktik lapang, report tiap minggu harus ada, biar gampang ntar bikin laporannya.

Senin, 2 Maret 2009, Koreksi Latihan dan Sampling Frame Indonesia

Minggu sebelumnya, aku telah berlatih membuat laporan hasil survei dan beberapa sampling frame untuk kabupaten, daerah pemilihan, dan provinsi. Hari ini melanjutkan sampling frame jika dilakukan survei nasional. Belum selesai sampling frame nasional tersebut, kami diminta untuk mengirimkan sampling frame yang sudah jadi kami buat. Sebelumnya, latihan analisis hasil survei di minggu sebelumnya mendapatkan banyak koreksi. Salah disini, salah disitu. Seharusnya begini dan begitu. Banyak juga koreksinya. Huff,, Jadi malu… Selain koreksi, kami juga diajarkan bagaimana menggunakan SPSS agar lebih gampang menganalisisnya.

Setelah sampling frame dikirim via email, beberapa menit kemudian pembimbingku kembali datang ke ruangan dan mengkoreksi lagi sampling frame yang kami buat. Masih ada yang salah lagi,, hikksss,, namun kesalahannya hanya salah pembulatan angka saja, perbaikan sampling frame jadi lebih gampang. Sorenya,, setelah perbaikan samping frame yang kubuat, tiba-tiba pembimbingku meminta data yang kupakai untuk membuat sampling frame. Wah, jangan-jangan salah lagi. Udah mikir yang macem-macem, kenapa datanya diminta yah, apa mau dicek bener-bener dan dilihat kesalahannya??? Beberapa menit kemudian menjelang jam 5 sore, pembimbingku kembali ke ruangan dan minta sumber data yang aku gunakan. Sudah lama banget data itu aku cari, dan data tersebut aku peroleh dari temenku. Yup, dapet situsnya, situs resmi Propinsi Banten. Ternyata sampling frame yang kubuat ga’ salah, hanya saja menggunakan data terbaru. Sedangkan mereka masih menggunakan data yang lama. Alhamdulillah, hari itu selesai dengan tugas baru, membuat template untuk laporan survei di berbagai daerah yaitu Kabupaten Pandeglang dan Daerah Pemilihan II Propinsi Banten.

Selasa, 3 Maret 2009, Tertahan di Template

Melanjutkan kerjaan di hari sebelumnya, merapikan data Kabupaten Pandeglang yang terbaru, karena akan digunakan untuk pembuatan laporan survei di Kabupaten Pandeglang. Data Podes 2005 disinkronisasikan dengan data yang sekarang, cukup lama pengerjaannya. Siangnya, melanjutkan pembuatan sampling frame survei nasional. Menjelang jam pulang, baru teringat untuk membuat template laporan untuk Kabupaten Pandeglang. Jam lima lewat sudah, tiba-tiba aku diberi data… “Ini masukkin juga ke template, terus kirim ke saya”…

Bingung mengartikan kata-kata “kirim” tersebut, sekarangkah? Atau boleh besok pagi? Sekarang udah lewat waktu pulang. Besok kali dikirimnya, pikirku. Aku berpamitan dengan pembimbing lewat chatting, tiba-tiba ditanya, “Templatenya dah dikirim belum?”. Wew, kaget, dikirim sekarang?! Untung yang Kabupaten Pandeglang udah jadi, segera kirim dan siap-siap pulang. Pamitan lagi, tiba-tiba ditanyai lagi, “Yang Dapil II dah dikirim juga”. Ups,, belum dikerjain, akhirnya bilang kalau yang Dapil II itu datanya belum dirapiin jadi belum dibikin templatenya. Alhamdulillah, pulang juga hari itu ke kostan setelah tertahan di template laporan. Smangat…

Rabu, 4 Maret 2009, Datang Agak Pagi, Pulang Lebih Lama (I’m in Deadline)

Pagi itu, sekitar jam 7 pagi, aku mengirim sms ke pembimbing mengenai data terbaru. Solusi ga’ didapat, malah disuruh berangkat lebih awal, banyak kerjaan katanya. Terlambat menyuruh dateng lebih awal, karena sudah jam 7 dan belum beres-beres, mandi, dan sarapan. Datang memang lebih awal, 5 menit lebih awal dari hari-hari sebelumnya. Hehehe… Setelah sampai di tempat PL, segera diberi data hasil survei yang sudah di-coding dan di-cleaning. Sore itu juga harus selesai laporan hasil survei tersebut. Kerja.. Kerja… Kerja… Tiada waktu tanpa kerja hari itu, deadline! Harus selesai hari itu juga. Takut salah lagi seperti latihan sebelumnya, kerjaanku harus teliti. Setiap bagian aku cek karena takut salah. Ini akan dipresentasikan ke klien. Data yang disajikan harus benar. Hari itu juga, hari pertama Nadya masuk ke kostan. Nadya akan ngekost bersamaku di Buncit Indah. Nadya biasanya pulang jam 4 sore, sedangkan aku, jam 5 lewat baru keluar. Sekitar jam 5 lewat, aku sudah selesai, tiba-tiba ada aturan baru mengenai suara sah Pemilu 2009, beberapa bagian dari laporanku harus diulang. Nadya masih menunggu di halte busway. Magrib dah lewat, kerjaanku, sedikit lagi beres. Nadya masih menunggu di halte. Dengan agak terburu-buru, laporanku selesai jam setengah 7. Aku langsung pmit untuk pulang duluan. Ketemu nadya di halte. Fuih capek banget hari itu tapi selesai juga. Horeeee

Kamis, 5 Maret 2009, Laporan Survei yang Membingungkan

Hari itu, kami diberi data lagi, sekarang aku mendapatkan data hasil survei di Propinsi Banten dengan 700 responden. Bedanya dengan data sebelumnya ialah data tersebut belum di-coding dan di-cleaning, sehingga butuh waktu lebih. Bingungnya ialah ada pertanyaan untuk DPR RI, DPRD, dan DPD padahal diberi tahu bahwa ini survei untuk DPD saja dengan empat klien partai. Hari itu belum selesai. Dilanjutkan esok harinya.

Jumat, 6 Maret 2009, Satu Survei Tujuh Laporan, Mumet…

Pagi-pagi sebelum berangkat ke tempat PL, aku melanjutkan kerjaan kemaren biar sesampai disana kerjaanku akan lebih ringan. Setelah sampai pada jam 9 pagi, ternyata hasil survei Propinsi Banten tersebut dibuat menjadi 7 laporan, dengan berbagai daerah pemilihan dan kabupaten/kota. Satu laporan ternyata telah selesai, data telah di-coding ulang oleh pembimbing. Masih ada 6 laporan untuk masing-masing daerah pemilihan, dalam satu daerah, ada yang dua klien. Pagi-paginya aku masih bersemangat, yup, harus selesai hari ini, besok mau liburan dan jalan-jalan. Setelah agak sore,, mumet rasanya melihat laporan yang cukup panjang tersebut. Pusing memecah laporan tersebut menjadi daerah-daerah tertentu. Setengah 6 sore, selesai sudah semuanya… Senangnya,, Liburan.. Liburan… Hore…

Keesokkan harinya, kami mau jalan-jalan ke Kota Tua dan Monas bersama teman-teman STK lainnya. Holiday,,, Holiday,,,

Tunggu report selanjutnya yah….

Hari ini, dimulai dengan bangun jam 4 pagi, langsung mandi karena mau langsung ke Jakarta dari Bogor. Setelah sholat subuh, kupastikan ga’ ada yang ketinggalan, langsung berangkat dari kostan tercinta…

Setelah di dalam angkot kampus dalam sekitar jam 5, kepikiran sesuatu, yup, charger hape. Omg, cek di bagian luar tas, ga’ ada… Gawat, harus balik lagi, daripada udah nyampe di Jakarta balik lagi mending sekarang aja balik lagi. Telp si Supi, ” Pi, tolong buka kamarku dunk, kuncinya di laci, tolong liatin ada cash-an ga’ di meja deket kasurnya Arie!”… Pagi-pagi udah nyuruh-nyuruh si Supi buat liat chargeran… Sesampai di pertigaan lampu merah,, masih jam 5.10 pagi, dapet sms dari Supi, katanya ga’ ada chargeran. Buka-buka tas lagi kok ga’ ada yah,, telp balik su Supi, “di Meja ada ga’?, di mejaku? deket kasur… chargeran HP”.. tetep ga’ ada,, “Liat lagi deh di bagian lainnya”.. Kata Supi

Bongkar-bongkar lagi,, eh ada di dalem tas satu tempat sama laptop,, hehehe,, jadi malu,, Perjalanan dilanjutkan kembali menuju stasiun,,

Sesampai di stasiun, niatnya mau naek KRL Ekonomi AC, karena kalo naek ekonomi pasti padet banget kayak minggu kemaren… Tapi sesampai disana, ngeliat banyak yang ngantri di KRL Ekonomi AC dan Pakuan, tiba-tiba jadi males naek ekonomi AC, mending naek ekonomi aja…

Masuk ketiga gerbong pertama, kukira itu tiga gerbong dari ekornya kereta api, ternyata ketiga gerbong paling awal. Karena berangkat sendiri, jadinya kusms mb Ning,, “Mb Ning, aku dah di KRL Ekonomi neh.Gerbong 3 dari pintu masuk”…

Ternyata mb Ning belum dateng,, duduklah aku sendiri di agak tengah dikerumuni orang-orang lainnya. Agak was-was juga gimana ntar turunnya, turun di Stasiun Pasar Minggu, pasti susah… Baru sampe Stasiun Cilebut aja ramenya udah kayak batang korek api di dalem tempatnya…

Tiba di Stasiun Tanjung Barat,,, mencoba bangkit dari tempat duduk tapi susah. Mandeg di tengah-tengah, ada yang nanyain, “turun dimana?”..”Pasar Minggu”, jawabku…

“Kayaknya susah deh neng, bisa turun paling di Manggarai”, kata bapak2 yang juga terjepit di dalam gerbong KRL…

Aku hanya senyum-senyum saja…

Ada beberapa bapak2 yang mencoba menolongku keluar dari himpitan ini…

“Satu-satu aja keluarnya,, tasnya taro di atas..”

Tas taro di atas,, wah berat,, gotong2 tas berisi laptop ke atas di tengah himpitan…

Pelan-pelan aku mulai menuju pintu keluar,, biasanya ke kanan tempat turunnya. Setelah kereta berhenti, dengan susah payah aku meuju pintu sebelah kanan…

Ups… Ternyata sebelah kiri tempat turunnya,, pengen pindah ke kiri tapi susah.. Setauku KRL berhenti cuma sebentar di stasiun ini…

Yup, kuputuskan, loncat aja..

“Mas, ini Stasiun Pasar Minggu kan?”

“Iya”, kata mas yang berdiri di pinggir pintu..

“Yaudah deh loncat aja”…

Loncat, yah, membawa tas dan memakai rok..

Huff,, aku loncat dari kereta, daripda kelewatan pikirku…

Ga’ tau kenapa, KRLnya berhenti cukup lama di stasiun ini…

Aku berjalan di samping kereta, setiap orang di dalam kereta memandangku dan sepertinya berbisik…

“Loncat dari kereta yah…””bla bla bla…”

Aku hanya menunduk sambil membuka hape dan meng-sms mb Ning…

hohoho…

Laen kali, mending naek KRL Ekonomi AC aja deh,,,