Skip navigation

Info: BWT YANG SPPNYA GA’ DIDEBET

Kemaren kan gw ngecek tabungan, ternyata ga’ didebet. Tadi, gw ke ajmp, konfirmasi. Karena ga’ nunda spp, jadinya harus bayar manual, tapi harus ada bukti dulu dari bank, klo rekeningnya emang ada duitnya sebelum tanggal 6 feb. Setelah itu, gw ke tempat pembayaran spp, disuruh ngambil slip buat penyetoran dulu. Eh, ternyata eh ternyata ga’ ada nama gw, disuruh ke bagian print slip pembayaran.

Setelah dijelaskan panjang lebar di meja print slip pembayaran spp, bapak yang duduk di meja pun berkata:”Dek, harus ada bukti rekeningnya dulu, minta dulu di loket BNI”.Setelah mengambil rekening koran dari loket BNI, balik lagi ke tempat ngeprint slip pembayaran spp. Setelah dicek agak lama lalu penjaganya berkata:”Ini udah didebet, udah lunas kok, 1330000 rupiah kan??!”.Halah, perasaan belum didebet deh, “Pak, SPP saya ga’ semahal itu deh semester ini, cuma 1210000 rupiah”.

Pak penjaga:”Klo gitu coba ambil dulu bukti pembayaran di depan, ini udah lunas kok!” Akhirnya gw ngantri di depan loket pengambilan bukti pembayaran spp, cukup lama dan setelah giliran gw tiba, si ibu yang jaga loket berkata:”G berapa?”Gw:”G1405…”Ibu Penjaga:”Loh kok ga’ ada, kamu ke dalam aja tanyain disana”

Gw: “Saya barusan dari dalem, katanya c udah lunas, tapi perasaan saya tabungan saya belum didebet”

Ibu Penjaga:”Harus ada rekeningnya dulu”

Gw:”oh yang ini kan bu’?”

Ibu Penjaga:”Bilang dari tadi klo ada, ntar ya saya cek dulu…”gw menunggu untuk beberapa lama dan hasilnya

Ibu Penjaga:”Emang belum didebet, ke dalem aja bayar langsung”

Gw: “oh, yaudah, makasih ya bu”gw balik lagi ke loket tempat ngeprint slip pembayaran

Gw:”Pak, katanya belum didebet tabungannya, jadi gimana neh?”

Pak penjaga:”nrpnya berapa?Saya cek lagi?Kamu punya deposit ya 120rb?kurang neh duit tabungannya, sppnya 1330000, tapi tabungannya cuma 1302000″

Gw:”SPP saya sekarang cuma 1210000″gw liat di komputernya,

Gw:”Pak, itu kan semester 5, saya sekarang semester 6, klo semester 5 udah lunas pak”

Pak Penjaga:”Oh, iya, ni belum kedebet ya” lalu ibu yang ada di sebelah bapak berkata:”Ini kan statusnya TUNDA, jadi belum didebet”

Gw:”jadi gimana donk, saya ga’ nunda, tapi klo udah ditunda gpp c,jadinya saya bayar ga’ sekarang sppnya?”

Pak Penjaga:”kamu dapet beasiswa ya, mungkin karena takut bayarnya dobel jadinya pembayaran sppnya ditunda”

Gw:”jadi, ga’ usah dibayar donk, kan udah ditunda”

Pak penjaga:”Ntar ya saya tanya dulu”setelah nunggu lama datanglah seorang ibu dan berkata:”Bayar aja dulu”

Pak penjaga langsung mengeprint slip pembayaran gw, menyuruh gw ttd, dan bayar di loket BNI.

Pak Penjaga:”Duitnya harus diambil dulu, baru bisa bayar”

Gw:”ga’ bisa ya langsung pake atm?”

Pak penjaga:”Ga’ bisa”

Gw pun langsung bergegas ke loket BNI, takut tutup, udah mau jam 12…Setelah nyampe di loket BNI, ternyata emang ga’ bisa pake atm aja, harus bawa buku tabungan, atau bayar langsung. Gw langsung meluncur ke atm BRI yang ada di FEM, dengan tiga kali pengambilan akhirnya duit buat bayar spp pun ada di tangan. Gw langsung buru2 ke loket BNI, dan akhirnya FINISH. Gw udah bayar SPP, setelah perjuangan panjang bolak-balik tanpa ada kejelasan. Hehehe Bwt yang lainnya yang sppnya ga’ didebet juga, sebenarnya kita udah di tunda sppnya sama pihak ipb, tapi tadi disuruh lagi bayar, biar aman aja. GOOD LUCK

Iklan

2 Comments

  1. eh..pas mo ngash reply..kok jadi terlihat dialog2nya…
    aneeeh….

  2. wah mel, itulah ribetnya birokrasi di IPB
    bikin gw kapok berat buat ngurus macem2 yang belibet

    sabar ya


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: